Risma : Harusnya Jangan Mau Ibu-ibu Bansos-nya Dipotong, Ayo Sebut Namanya, ada Polisi Disini

Juli 30, 2021 - Armada

Tangerang, News Armada.com – MENTERI Sosial (Mensos) Tri Rismaharini melakukan blusukan ke Kota Tangerang di perkampungan daerah kecamatan Pinang dan Karang Tengah secara mendadak, sejumlah instansi dan pejabat mengaku tidak mengetahui kedatangan Mensos yang akrab dengan sapaan Risma. Maksud kedatangannya untuk memantau distribusi Bantuan Sosial Tunai (BST) di wilayah tersebut.

Tampak Risma keliling Kota Tangerang tanpa pengawalan dari Pemerintah Kota Tangerang dan Polres Metro Tangerang Kota.

Ia secara leluasa mengobrol kepada warga Kota Tangerang soal penyaluran BST di Karang Tengah dan Pinang.

Seperti yang dikatakan Kepala PT. Pos Indonesia Tangerang Mohamad Sarip, memang tidak ada satupun pejabat yang mengetahui kedatangan mantan Wali Kota Surabaya tersebut.

“Itu emang engga boleh diliput sama semuanya, Pemda juga enggak boleh.
Enggak ada yang tahu kecuali orang PT. Pos Indonesia saja. Humas enggak ada,” kata Sarip saat dihubungi, Rabu (28/7/2021).

Pada kesempatan itu, Tri Rismaharini mengatakan penyelewengan distribusi bantuan sosial untuk masyarakat begitu parah ada di Kota Tangerang.

Jenis bantuan yang diberikan oleh Kemensos antara lain BST, Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT)/ Program Sembako.

Saat Risma tanya seorang warga, di Kecamatan Karang Tengah, Kota Tangerang, Aryanih mengaku dimintai uang kresek oleh oknum.

“Seharusnya ibu tidak mau dimintai uang kantong kresek atau apa pun namanya oleh pihak tertentu, sebab hak ibu penuh dan tanpa pemotongan sedikit pun. Ibu jangan takut, saya jamin ya, tulis saja surat soal ini ke saya,” tegas Risma, Rabu (28/7/2021).

Hal serupa dirasakan oleh Maryanih, yang juga menerima BPNT.

Namun, harga barang komponen yang diterima tidak sesuai atau tidak genap Rp 200 ribu per bulan.

“Tadi sudah dihitung oleh bapak yang dari Satgas Pangan/Mabes Polri harga dari komponen yang diterima hanya Rp 177 ribu dari yang seharusnya Rp 200 ribu jadi ada Rp 23 ribu. Coba bayangkan Rp 23 ribu dikali 18,8 juta,” ungkap Risma.

Para penerima BST, BPNT/Program Sembako dan PKH diminta membantu pemerintah agar bantuan bisa sampai kepada penerima manfaat dan tidak ada tindak pemotongan oleh pihak siapapun.

“Tolong bantu kami untuk mengetahui apakah ada pemotongan atau tidak, kalau gini-gini terus tidak bisa selesai urusannya dan kapan warga mau bisa sejahtera,” pintanya.

Adanya temuan tangan-tangan jahil di daerah Tangerang, Risma tegas mengatakan sampai detik ini Kota Tangerang sangat parah soal penyelewengan distribusi bantuan sosial kepada masyarakat selama pandemi Covid-19.

“Jadi kayaknya ini paling berat, karena sebetulnya yang pertama kartu harusnya dipegang penerima manfaat,  kalau kartu itu dipegang oleh orang lain sementara pin nya juga ada disitu, tidak boleh semestinya,” kata Risma.

Bansos dipotong

Dalam pemberitaan sidak tersebut, Risma tampak naik pitam karena menemukan warga Tangerang penerima bansos yang dipotong oleh pendamping di wilayah Karang Tengah.

“Kamu dananya dipotong oleh siapa? Sebut namanya, ada polisi di sini yang siap menindaklanjuti,” ucapnya pada penerima bansos.

Warga tersebut bernama ibu Wowoh yang tinggal di gang kawasan Kecamatan Karang Tengah, Kota Tangerang.

Ia mengaku pernah dimintai Rp 50 ribu untuk mendapatkan BST dari Kemensos beberapa waktu lalu.

“Ada orang saya dimintai uang tunai Rp 50 ribu. Tapi sampe sih bantuannya ke saya, awalnya emang agak ribet, bolak-balik gitu,” ujar Wowoh kepada Risma. (Tim Investigasi/Abels)